Tuesday, September 22, 2015

Cakap-dengar

style='width: 36px; height: 26px;'/>
Assalamualaikum, manusia fitrahnya boleh bercakap, bedanya, yang suka bercakap dan yang lebih suka berdiam. Menjaga suara katanya. Kebanyakan kita bila bercakap-cakap, lebih suka ya, LEBIH SUKA mendengar untuk membalas, instead of memahami. Yup!

Mengapa aku berkata sedemikian?? Kerana manusia itu sendiri, tidak boleh melihat adanya mereka yang lebih dari mereka.

A: Aku tengah susah ni, nak bayar loan, kereta, rumah lagi...cukup-cukup je.
B: Aku lagi, rumah la, loan la, kereta la, mak ayah lagi, aku lagi banyak komitmen. Kau okey lagi.

So, sebagai B, apa yang kau nak buktikan sebenarnya, mahu beritahu A bahawa berbanding dia, kau lagi berganda-ganda susahnya. Padahal si A, hanya mahu beritahu masalahnya. Ya, mahu beritahu dia tidaklah sesusah mana. Tapi tidaklah perlu beritahu kau menanggung masalah yang lagi berat. Dengar. Instead of dia yang meluahkan perasaan,jadi kau pula yang bersungguh-sungguh bercerita masalah kau. Terbalik sudah. Berikan comforting words.. 'takpa, we are on the same shoes'.

Fitrahnya, bila kita bercerita masalah kat orang lain, kite nak dia dengar, faham, comfort us. kan. Serabut lagi kepala dengan masalah dia. Yeah, boleh kau nak meluahkan juga masalah kau, tapi please, cari la waktu lagi. Dan dia cerita masalah, dan tu kau pun la.

Aku jugak, selalu je jadi orang yang so called aku-lagi-susah. Jadi, marilah, belajar mendengar-memahami, instead of mendengar -membalas.


www.tips-fb.com

0 orang lompat katak:

Post a Comment

rase nak mengkeji tak???


 
segala isi benda dalam blog ni siti nazirah yang punya